Apakah berbagi kesedihan itu perlu?

Lama tidak bersua, dan keadaanku tidak seperti semula. Kau mungkin tidak pernah bertanya, atau aku yang tidak punya inisiatif berkata.

Aku sudah melalui masa-masa yang kau tidak pernah tau kalau aku–pada akhirnya bisa melaluinya.

Banyak keseruan yang kubagi, tapi lebih banyak kesedihan yang kusimpan sendiri.

Aku hanya berpikir tidak ada satu orang yang akan mengerti, apalagi memahami. Kesedihan itu hanya perlu diredam, sampai akhirnya terganti jadi.. tawa, mungkin?

Aku mungkin terlihat biasa, tapi di dalam sering kali aku rapuh luar biasa.

Jangan bilang aku kuat. Karena pada sisi tertentu akulah yang paling gampang sekarat.

Dan pada saat itu aku hanya ingin sendiri. Tidak ingin diberi harapan atau teman yang tiba-tiba datang sendiri.

Youth

Some day, it’ll leave me, this green youth
Like a flower that withers and blooms
On a moonlit night, through the window
My young love song sounds sad
I try to catch the days that go
But my empty hands get sad
So I should just let them go, I should turn away
That’s how time passes
 
I can forgive lovers who leave me
But not time that leaves me
My empty heart
Keeps looking for the olden days

things i want to do when i’m married

Things i want to do when im married ini gue tulis sebagai reminder. Karena hari ini lumayan banyak target yang ingin gue capai setelah menikah, semoga nanti saat waktunya tiba, hal-hal yang gue tulis hari ini bisa terjadi.

  1. Olahraga Kecil-Kecilan

Selama ini gue jarang banget olahraga. Bahkan mau lari seminggu sekali aja cuma wacana belaka. Meskipun tau olahraga itu ngga mesti yang berat-berat, gue tetep ngga pernah melakukan hal kecil itu. Hehe.

Jadi setelah menikah, gue pengen nyobain yoga dan workout kecil-kecilan di rumah. Pengennya, sih, kayak tiap pagi bangun lebih awal. Beli alas olahraganya, celana legging, terus.. kayanya itu aja cukup sih. Puter tutorial yoga dan workout nya dari Youtube. Terus lakuin deh. Semoga juga di rumah punya halaman terbuka, jadi bisa sambil menghirup udara segar gitu…

2. Mendekorasi rumah

Selama ini rumah gue–entah kenapa–selalu aja ngga rapi. Mungkin karena banyak yang ngeberantakin dan yang ngeberesinnya cuma mamah gue, atau memang karena ngga semangat banget beresin rumah karena bentar-bentar berantakan lagi..

Tapi yang pasti, setelah menikah pengen banget punya rumah minimalis yang isi furnitur nya tuh lucu-lucu gemas gitu. Pengen banget ngedekorasi rumah dengan baik jadi betah tinggal di rumah dan seneng kan ya kalau lihat keadaan rumah bersih bening gitu. Emang, sih, yang ini bakal takes time banget. Tapi semoga gue punya suami yang tidak jorok dan apik juga sama urusan kebersihan.

3. Belajar bikin kue

Kayaknya gue ngga ahli dalam urusan masak. Tapi mungkin kalau urusan masak-masakan cukup ahli lah ya? wkwk. Jadi yang selanjutnya ingin gue pelajari adalah bikin kue, dessert, atau makanan unyu lainnya. Pengen bisa uji coba dengan bahan-bahan makanan itu.

4. Menulis diary

Jadi.. gue udah nulis diary dari kelas 3 SD dan terus berlanjut sampai hari ini. Tapi, sebenernya gue hanya menulis saat gue seneng dan sedih banget. Dan akhir-akhir ini, gue jarang banget nulis soalnya ngga ada hal yang menyenangkan atau menyedihkan datang di hidup gue. Nah, setelah gue menikah, gue pengen bisa menuliskan banyak kebahagiaan di diary gue.

Udah, sih, yang kepikiran baru 4 hal itu aja. Emang cuma dikit, tapi kepikiran mulu. Terutama yang dekor-dekor rumah itu sih. Kayak hampir tiap hari liatin instagram buat liat referensi dekornya.

Semoga tulisan ini bisa jadi reminder beneran, ya!

Reply 1988: He wanted her more than i did

16 April 2020 gue menghabiskan subuh dengan menamatkan drakor jadul Reply 1988. Ada 20 episode yang panjang banget wuyyy. Tapi tema cinta, teman, dan keluarga semuanya ada di drama ini.

reply-1988-family.png

Reply 1988 bercerita tentang 5 keluarga yang tinggal di lingkungan Ssangmundong, Seoul. Nah, dari 5 keluarga ini anak-anaknya sahabatan, yaitu Deok Sun, Sun Woo, Jung Hwan, Choi Taek, dan Dong Ryong. Dari kecil mereka udah sering main bareng.

Dari persahabatan ini, Deok Sun adalah satu-satunya cewek. Tapi mereka care satu sama lain. Bahkan para cowok itu pernah rela ikut kompetisi dance buat dapetin ‘My My’ yang Deok Sun mau. Ngakak asli pas mereka nge-dance hwhw.

Oke di antara persahabatan ini, ternyata Jung Hwan diem-diem suka sama Deok Sun. Gue ngga tau mulai dari mana dia bisa suka, mungkin pas mereka kejepit di gang kecil beduaan atau malah udah lebih dari itu? Yang pasti di scene ini gue ikut deg-degan wkwkw.

Dari situ gue nge-ship Jung Hwan atau yang akrab dipanggil Jungpal,dengan Deok Sun. Sayangnya perasaannya ketutupan sama sifatnya yang galak, cetus, dan berhati dingin.

Tapi, waktu itu, Deok Sun ngerasanya Sun Woo yang suka sama dia, gara-gara Sun Woo tuh baik banget, selalu nyapa, dan sering ke rumahnya Deok Sun buat minjem barang-barang yang ngga penting.

Di episode awal-awal bias antara Jungpal-Deok Sun dan Sun woo-Deok sun pun terjadi, tapi gue tim Jungpal-Deok sun dong.

Kedeketan Sun Woo-Deok Sun bikin Jung Hwang cemburu tapi dia tuh ya astagfirullah banget masa diem ajaa 😦 sampai ketika di hari pertama salju turun, Sun Woo mau ngungkapin perasaannya ke orang yang dia suka. Pas tau hal itu, Jung Hwan langsung sedih banget.

Nah, datang kan tuh Sun Woo ke rumah Deok Sun, eh ternyata…. yang Sun Woo cari adalah Bora, alias kakaknya Deok Sun wkwkwk.

Sumpah gue lega banget di scene ini, “Jungpal, kamu masih punya kesempatan, ayo berjuang,” begitu kata gue dalem hati.

Akhirnya kapal Junghwan-Deoksun pun berlayar lagi.

Jung Hwan banyak melakukan sesuatu untuk Deok Sun. Gue suka banget pas dia nungguin Deok Sun di depan pager buat bareng sekolah, lindungin Deok Sun di bus, terus yang paling sweet pas Deok Sun minta pendapatnya untuk kencan buta, dan Jung Hwan jawab, “hajima….” omooooo gue meleleh.

Oh iya, Jung Hwa juga beliin sarung tangan pink. Dia tau banget apa yang Deok Sun mau. Huft ada yang manis, tapi bukan gula.

Suatu hari saat Deok Sun nginep di rumah Jung Hwa, mereka ngga sengaja tidur berdua, terus Deok Sun minta temenin nonton konser, besoknya langsung diturutin dong. Jung Hwan is the real gentleman. Cool banget!

e4d4f74ef7f7e1e06b78e7c99ec289e6.jpg

Tapi Jung Hwan pun harus kembali patah hati ketika Choi Taek dengan polosnya bilang dia suka sama Deok Sun. Woy gue inget banget ya itu terjadi di episode 10. Sumpah lu ya Choi Taek bikin gue frustasi pengen nangis. Aduh hati gue kaya dihancurkan pas Choi Taek confess. Untung di situ ngga ada Deok Sun.

Sebenernya gue udah ngerasa bakal ada apa-apa antara Taek-Deok Sun. Tapi Taek terlalu imut untuk disebelin gimana dong 😦

Kalau dilihat dari momen, sebenernya lebih banyak momen Taek-Deok Sun dari pada Junghwan-Deoksun. Taek sangat menunjukkan perasaannya dan banyak berjuang juga, tapi ngga se-gentleman Jung Hwan, ngerti nggaa sih.

Anw, secara ngga sengaja, Taek pun tau kalau Jung Hwan suka sama Deok Sun. Dia ngeliat gimana Jung Hwan memandang Deok Sun. Juga ngga sengaja lihat foto mereka di dompetnya Jung Hwan.

Nah, karena Taek tau, dia pun mengurungkan niatnya buat mengungkapkan perasaannya ke Deok Sun waktu itu, macem di postpone dulu dah hehehe.

Oiya sebenernya sedikit-sedikit Deok Sun nunjukin kalau dia menaruh perhatian lebih ke Taek. Apa lagi pas dia nemenin Taek tanding di Tiongkok. Jadi kalau endingnya Deok Sun sama Taek ya itu karena mereka saling suka dari awal. Tapi tetep aja my Jungpal get hurt so much.

6ee825c0abec19ad9198b84f997dfba8.jpg

Kalau dari perfektif gue,

Sunwoo-Deoksun

Sun Woo tipe cowok ideal gue banget. Dia terlalu sempurna buat ditolak. Pinter, berbakti, sayang keluarga, perhatian, berjuang banget (bisa dilihat pas dia ngejar Bora), plus ganteng hahahah. Tapi Sun Woo-Deok Sun ngga akan seru, gue juga ngga dukung.

Jungpal-Deoksun

Yah, gue dari awal udah nge-ship mereka berdua. Dia cool tapi sweet. Ngga ada yang dia ngga tau tentang Deoksun–ada sih–mungkin dia gatau hatinya Deoksun buat siapa..

Sayangnya Jung Hwan lambat banget, ngga berani nunjukin secara gamblang, bahkan sampai akhir, Jung Hwan ngga mengungkapkan perasaannya dengan serius. Kesel!!

Di episode-episode akhir kan udah lebih banyak Taek-DeokSun, tapi ada satu momen ketika kapal Jung Hwan-Deok Sun bener-bener lenyap, yaitu ketika Jung Hwan mau ngejar Deok Sun untuk nemenin dia nonton konser.

Sayangnya di perjalanan dia kena lampu merah dan terlambat sampai karena keduluan sama Taek. Di situ lah dia bener-bener sadar kalau dia udah kehabisan waktu buat ngerar Deoksun.

Dia pun ngajakin gue nangis…

cde563b8d7cc8ae2afd42994b0ba2d52.jpg51PciYPqYmnkPMCJjEqN

ChoiTaek-DeokSun

Pas di episode terakhir, diceritain kalau Taek udah suka sama Deok Sun dari kecil. Hadeuuu, apa kamu kalah lama, Jung Hwan(?)

Taek adalah master biduk. Dia udah mendunia banget. Intinya keren dah. Tapi dia cuma keren di biduk aja. Dia ngga bisa ngapa-ngapain. Megang sumpit ga bener, buka tutup toples ga bisa, ngiris daging ngga bisa, parkirin mobil juga ngga bisa. Taek macem bayi baru lahir wkwkkw.

Kepolosannya bikin semua temen-temennya jagain Taek banget. Dia selembut sutra, bahkan dia bisa ngomong kasar aja gara-gara diajarin temen-temennya, khususnya Deok Sun.

Ternyata kepolosan Taek membuat dia bisa gampang mengungkapkan perasaannya. 🙂

Oya, waktu Taek mendahului Jung Hwa datang ke konser, sebenernya dia juga mengorbankan sesuatu, yaitu pertandingannya yang penting. Makanya Jung Hwan bilang kalau Taek lebih menginginkan Deok Sun dari pada aku.

Btw Taek juga gentle sih dikit. Ketika hubungannya sama Deok Sun mulai serius, dia nyamperin Jung Hwan terus bilang, “Jung Hwan… sebenernya yang dompet itu.. aku lihat…”

Sayangnya, cinta Jung Hwan yang udah terpendam langsung mengalihkan pembicaraan itu hahahha harusnya Jung Hwan bilang doongggg padahal itu adalah waktu yang tepat untuk–seenggaknya Deok Sun menerima pengakuan cinta darinya.

Dah.. jadi itu aja kalau dari sisi percintaan. 20 episode dengan durasi 1 jam lebih–bahkan episode 19 dan 20 hampir 2 jam adalah drama terlamaaaa yang pernah gue tonton. Tapi ngeliat isinya, mungkin sutradara pengen nampilin semua sisi secara detail, jadi wajar aja kalau durasinya lama.

So here another photos of Reply 1988

reply1988.jpgtumblr_inline_nzzv5rqn4n1qefvus_540.jpgtumblr_o11b1xaPrU1trnp5bo1_500.jpg

reply88.gif

Unsur Yahudi dalam Lagu Donna Donna (Ost Gie)

Donna, Donna

On a Weagon bound the market
There’s a calf with a mournful eye
High above him there’s a swallow
Winging swiftly through the sky
How the winds are laughing
They laugh with all they might
Laugh and laugh the whole day through
And half the summers night
(Chorus)
Donna Donna Donna Donna
Donna Donna Donna Don
Donna Donna Donna Donna
Donna Donna Donna Don
“Stop complaining!” Said the farmer
Who told you a calf to be?
Why don’t you have wings to fly with
Like the swallow so proud and free?
Calves are easily bound and slaughtered
Never knowing the reason why
But whoever treasures freedom
Like the swallow has learned to fly

Menelaah lagu Donna, Donna yang terdapat dalam soundtrack film Soe Hok Gie, ternyata ada kaitannya dengan Yahudi.

Lagu Donna, Donna mulai popular ketika dinyanyikan oleh Joan Baez pada tahun 1960-an, kemudian di Indonesia lagu ini dinyanyikan oleh Ira (Sita Nursanti) dalam film Soe Hok Gie. Lagu ini digambarkan sebagai lagu kesukaan Gie karena liriknya yang bertema “pembebasan”

Sebetulnya lagu ini aslinya berjudul Dana Dana–sebuah bahasa Yahudi yang diketahui sebagai Dos Kelbl yang berarti seekor anak sapi. Dalam kamus Yahudi juga, dona adalah nama lain dari Adolai yang digunakan untuk memanggil Tuhan. Nah, lagu ini juga ditulis oleh seorang Yahudi, yaitu Sholom Secunda dan Aaron Zeitlin dan dipublikasikan pada 1941.

Ini versi Original Yiddhis

Kemudian berubah menjadi Donna, Donna setelah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Dan ini versi bahasa Inggris yang dinyanyikan Joan Baez

Menurut cerita, katanya lagu ini ditulis berdasarkan kisah nyata penulisnya. Dia merpakan anak seorang Yahudi. Ketika itu, Ayahnya diseret oleh tentara Nazi untuk dibahwa ke camp konsentrasi Yahudi. Ketika itu, dia tidak bisa apa-apa selain bersembunyi di balik dinding.

Ini terlihat banget, kan, dari lirik awalnya.
“On a wagon bound for market/ there’s a calf with a mournful eye / High above him there’s a swallow / winging swiftly through the sky.
Menggambarkan anak sapi yang di dalam satu kereta kuda yang menuju ke pasar; dengan mata berduka; di atasnya ada burung; terbang cepat mengarungi langit.

Sedangkan sapi itu menuju ke tempat penjagalan. Sapi tersebut iri kepada burung-burung yang bisa terbang bebas. Jadi sapi di sini diibaratkan sebagai seorang Yahudi.

Kenapa sapi?

Menurut catatannya, entah mitos atau realita, sapi diyakini sebagai penguasa yang akan meruntuhkan singgasananya. Jadi secara gak langsung, sapi ini harus dimusnahkan supaya kekuasannya terus abadi.

Catatan ini kemudian dijadikan sebagai lagu teater Yidish dan Yidhis sendiri adalah bahasa kelas atas Jerman, yaitu Yahudi Ashkenazi.

Dari tafsiran tersebut, mungkin–kalau benar Soe Hok Gie menyukai lagu ini, lagu ini menggambarkan keadaan saat itu ketika bangsa Indonesia bagaikan sapi yang tidak memiliki kebebasan memilih.

Terus juga di sini agak sarkas gitu,

“Who told you a calf to be?” , bisa juga diartikan: “Siapa yang suruh kamu jadi anak sapi?” gitu…

Tapi kemudian di lirik akhirnya seperti penyadaran bahwa kalau mau jadi burung ya harus usaha, harus belajar terbang.

Calves are easily bound and slaughtered. Never knowing the reason why

But whoever treasures freedom. Like the swallow has learned to fly

Sehingga di lirik terakhir itu macam sebuah penyadaran bahwa apapun yang diinginkan kita harus usaha. Mau terbang bebas kayak burung? Ya usaha!

Hal ini serupa dengan kutipan Soe Hok Gie, “Kalau kita ingin hidup bebas, kita harus belajar terbang.”

Oke, itu berdasarkan pada isi lagunya.

Tapi… kalau kita melihat arti Dana sebagai Adolai–yang digunakan untuk memanggil Tuhan, gimana?

Kalau nyanyi Dana Dana apa sama artinya kita menyebut Tuhannya Yahudi?

5 to 7: There are some people you marry and you love

Really enjoy this film because its shows that we witness some people in love becoming wiser as they spend a couple of hours with each other in their respective Cinq à Sept affairs.

Beneran, deh, dalam film ini kita akan belajar cara mencintainya orang Prancis dan Amerika. Meskipun gak bisa digeneralisasikan, ya….

Film ini bercerita tentang seorang cowok bernama Brian Bloom, 24 tahun, dan ingin jadi penulis yang menjalin hubungan dengan Arielle, seorang wanita 33 tahun, sudah menikah dan memiliki dua anak.

Bérénice Marlohe as Arielle

Kerennya… film ini padat, to the point, dan kedua peran utama benar-benar menghayati perannya. Brian sebagai cowok muda yang jatuh cinta sama Arielle dan Arielle sebagai wanita Prancis yang elegan, pinter, dan easy going sekaligus open minded.

Tema dari film ini bisa dibilang perselingkuhan yang dilakukan dengan terang-terangan dan bijaksana. wkwkw.

Arielle percaya dengan istilah Prancis, Cinq à Sept yang artinya dari jam 5 sore sampai 7 malam. Di jam tersebut, kita bisa melakukan aktivitas sesuka kita sebelum pulang ke rumah. Dan hubungan antara mereka berdua dilakukan di jam tersebut.

Pada pertemuan pertama, keduanya udah saling jatuh cinta. Awalnya Brian keberatan dengan status Arielle yang udah jadi istri orang. Tapi Arielle meyakinkannya bahwa hubungan semacam itu boleh-boleh aja.

what if the love of your life already had a life?

Dengan begitu, hubungan mereka pun terjadi secara terang-terangan. Suaminya Arielle, Valery mengetahui hubungan istrinya dengan Brian. Begitu juga kedua anak Arielle yang menganggap Brian sebagai pacar mamanya *seriusan anaknya ngomong gitu*. Dan oh ya, orang tuanya Brian pun tahu anaknya punya hubungan dengan istri orang. Oh terus Valery juga punya selingkuhan namanya Jane. Kocak gak tuh suami istri punya orang lain yang juga dicintainya? I didnt mention mereka selingkuh ya because selingkuh itu terjadi diam-diam, kalau yang ini engga.

Meskipun terkadang Brian merasa guilty dan insecure dengan hubungan itu.

Suatu hari tulisan Brian dipublikasiin. Dan itu terjadi berkat bantuan Valery juga sebenarnya. Nah, saat itu, Brian memutuskan untuk melamar Arielle.

Tapi Arielle menolaknya dengan meninggalkan sebuah surat, intinya…

Dia ketemu Valery sebagai seseorang yang baik dan bertanggung jawab dan dia sangat respect meskipun dia gak pernah tahu rasanya jatuh cinta. Hingga akhirnya dia bertemu Brian dan merasakan jatuh cinta sampai dia merasa seperti sangat hidup. Tapi dia tetap gak bisa… bukan karena perbedaan usia, perbedaan budaya, atau gak percaya bahwa Brian akan menjadi suami yang baik, tetapi karena Valery selalu menepati janjinya, “I will hold your heart more tenderly than my own.” Itu janji Valery dan Arielle pun merasa perlu menepati janji tersebut…..

Meskipun sakit, Brian berusaha menerima kenyataan tersebut. Yup the point is if he’d just played the game, they would have ended it.

Akhirnya, Brian pun menikah dengan wanita lain. Selang beberapa tahun, mereka bertemu lagi…. Arielle dengan keluarganya dan begitu juga Brian. Mereka kembali hangat dan akrab.

Happy ending 🙂

Nikah Muda demi Menghindari Dosa

Akhir-akhir ini banyak banget akun dakwah yang ‘nyuruh’ nikah aja daripada pacaran. Tujuannya baik. Supaya gak pada pacaran dan nambah dosa gitu. Tapi lihat coba dampaknya! Gara-gara hal tersebut, sekarang marak kalimat macem, “halalin atau tinggalin”

Menurut pendapat gue, menikah harusnya gak usah diburu-buru. Mungkin di umur yang semakin bertambah, menikah menjadi salah satu bucket list yang harus banget ada sehingga mencari pasangan hidup yang serius menjadi keharusan.

Kemudian, mungkin hati dan raga juga udah mengarah pada sebuah hubungan serius, makannya kebelet banget buah nikah. Maksudnya, secara seksual tu udah siap banget gitu, makanya mereka pikir dari pada menambah dosa mending ayok nikah. Padahal kalau dilihat dari usia ya masih muda.

Secara psikologi, kesiapan mental manusia untuk menjalani sebuah hubungan serius berbeda-beda. Ada yang di umur masih muda tapi udah siap, ada yang udah berumur tapi belum siap juga berkomitmen. Faktornya beda-beda. Intinya banyak hal yang memengaruhi kesiapan mental tersebut.

Hal yang mau diangkat dalam tulisan ini adalah….

Agak salah aja kalau menjadikan dosa sebagai alasan nikah muda. Wkwkw maaf banget bukannya mau mengesampingkan agama atau apa, tapi ya dilihat dulu dong…

Jangan-jangan… rencana menikah itu bukan karena cinta melainkan nafsu belaka.

Jangan-jangan… itu bukan cinta tapi hanya sebuah obsesi semata.

Kan wajar ya kalau masih muda itu biasanya masih labil dan egois. Bisa aja sekarang bilang cinta besoknya engga. Bisa aja egonya emang masih membludak.

Menurut gue, menikah demi menghindari dosa itu harusnya menjadi salah satu alasan menikah, bukan malah menjadi satu-satunya alasan menikah.

Karena… banyak alasan untuk menikah, macem mau menghabiskan waktu bareng orang tersayang, mau berbagi suka duka, mau ini dan itu, and many more…

 

You are the Apple of My Eyes: Maybe in that universe we are together

Picture35

Kalau ditanya film romantis apa yang paling seru? jawaban pertama gue adalah film You are the Apple of My Eyes. Film Taiwan ini diadaptasi dari novel dengan judul sama. Film ini diangkat dari kisah nyata sang penulis sekaligus sutradara, Giddens Ko. Apa ya… pas tau ini film diangkat dari kisah nyata, gue ngebayangin, kok ada ya, kisah percintaan yang sebegini mengharukannya. hehe. Kok ada ya kisah cinta yang setulus ini. hehe.

Pemeran utama film ini adalah Ko Chen Tung sebagai Ko Ching Teng dan Michelle Chen sebagai Shen Chia Yi. Keduanya berhasil banget memberikan peran terbaiknya, sebab sehabis nonton ini, air mata gue mengalir begitu saja… dan juga hati ini seolah tersayat perih. wkwk.

Shen Chia Yi merupakan siswi teladan, cantik, dan pinter. Dia adalah idola di SMA nya. Dan juga banyak disukai oleh cowok-cowok, termasuk teman-temannya Ko Teng. Banyak cara digunakan untuk menaklukan hati Chia Yi, tapi satu pun gak ada yang berhasil sebab ya emang caranya konyol semua, sih.

Nah, Ko Teng awalnya gak begitu tertarik sama Chia Yi, juga gak begitu dekat. Sampai suatu hari, Ko Teng dan temannya bikin ulah di kelas. Dia mastubrasi di kelas dong! Dan hal itu membuat dia harus duduk di depan Chia Yi. Jelas saja itu PR buat Chia Yi karena dia harus mengawasi Ko Teng yang super bandel dan malas belajar untuk gak main-main selama belajar.

Picture3Picture2

Selanjutnya, pada pelajaran Bahasa Inggris, Chia Yi lupa bawa buku paket. Ko Teng yang awalnya merasa seru kali, ya, kalau murid teladan dihukum, tiba-tiba berubah pikiran dan langsung ngasih bukunya ke Chia Yi. Jadi, dia deh yang kena hukuman. Gara-gara itu, Chia Yi jadi berniat untuk ngajarin Ko Teng semua pelajaran supaya nilainya bisa bagus. Tambah lagi dalam buku itu, Ko Teng nulis, “Shen Chi Yi sebenarnya manis juga kalau tersenyum.” Jadi melting, deh…

Picture4

Dengan beralasan mau mengucapkan terima kasih, Chia Yi mulai memberikan soal-soal untuk Ko Teng. Awalnya, Ko Teng gak mau peduli, tetapi kata-kata magis dari Chia Yi bikin dia akhirnya tergerak dan sedikit demi sedikit mau belajar.

Ko Teng akhirnya mengerti bahwa belajar itu susah, makanya orang yang bisa belajar adalah orang yang hebat.

Dia pun tahu bahwa pada dasarnya, meskipun suatu hari dia melupakan pelajaran hari ini, tetapi dengan belajar artinya dia berusaha untuk melakukan atau mempunyai tekad untuk melakukan sesuatu yang tidak menyenangkan. Gitu lah pokoknya.

Picture11Picture12Picture5

Berkat Shen Chia Yi, belajar pun menjadi satu hal yang candu.. Sampai mereka berdua bikin taruhan, kalau nilai Ko Teng lebih tinggi, Shen Chia Yi harus mengikat rambutnya.

Dan… ya, jelas saja, nilai Ko Teng berada di bawah Chia Yi. Tapi gimana, ya, taruhan ini membuat mereka 200% lebih dekat dari sebelumnya.

Picture33Picture34

Ko Teng pun langsung membotakan rambutnya dan keesokan harinya, Chia Yi mengikat rambutnya dan membuatnya 10000% lebih cantik dari sebelumnya.

Picture13Picture14Picture15

Graduation pun tiba. Dan itu artinya, mereka harus berpisah dengan jalannya masing-masing. Chia Yi kuliah di Taiwan ngambil jurusan pendidikan. Ko Teng di luar kota, gak tahu jurusan apa. Teman-temannya yang lain pun kuliah di tempat yang berbeda dan menjalani hidupnya masing-masing.

Saat semester awal, hubungan Ko Teng dan Chia Yi masih sangat hangat. Tiap malam, Ko Teng sering nelepon Chia Yi dan saat libur semester, mereka pun ketemuan untuk jalan bersama. Saat liburan ini, mereka romatis banget dan di sini Chia Yi dan Ko Teng udah menunjukkan rasa sukanya. Tapi, sayang sekali, karena Ko Teng ngerasa gak pede dan takut banget ditolak, dia pun memutuskan untuk terus menyukai Chia Yi. Dia bilang,

“Shen Chia Yi, aku menyukaimu. Sangat menyukaimu. Suatu hari nanti aku akan mendapatkanmu. Sepuluh juta persen akan mendapatkanmu.”

“Apa kau mau tahu jawabannya sekarang? Aku bisa menjawabmu.”

“Tidak, aku tidak bertanya jadi kau tidak boleh menolakku. Biarkan aku tetap mencintaimu…”

 

Picture17Picture18

Selesai liburan, masa perkuliahan pun kembali dimulai. Entah kesurupan apa, jiwa kekanak-kanakan Ko Teng pun muncul lagi. Dia berniat untuk mengadakan kompetisi bertarung.

Dari sini, Chia Yi datang dan sedih karena kenapa sih Ko Teng harus menyakiti dirinya sendiri. Ko Teng yang saat itu babak belur malah menyangka bahwa Chen Yi gak bisa membiarkannya bahagia dan bebas. Gara-gara itu, mereka berdua akhirnya berpisah dan lost contact.

Sehabis itu, Chia Yi pernah pacaran sama A Ho, temennya Ko Teng yang dari SMA suka sama Chia Yi.

Suatu hari, ada gempa dan pusatnya di Taiwan–yang berarti di tempatnya Chia Yi. Ko Teng yang juga merasakan gempa itu langsung mencoba untuk menelpon Chia Yi. Dia lari-lari mencari sinyal untuk bisa menghubungi Chia Yi.

Saat teleponan itu, mereka membicarakan masa-masa ketika SMA. Aww sweet banget wkwkkwkw. Ko Teng bilang,

“Apa kamu percaya dunia paralel, mungkin di dunia itu kita sedang bersama.”

“Betapa irinya pada mereka…” Jawab Chia Yi.

Udah jelas banget bahwa sebetulnya, Chia Yi juga punya perasaan yang sama.

Picture23Picture24

Waktu berlalu dan mereka pun gak saling temu. Tiba-tiba Ko Teng dapat telepon dari Chia Yi. Di telepon itu, ternyata Chia Yi mengundangnya ke acara pernikahan dia… hahaha what a funny 🙂

Di pesta pernikahan Chia Yi, semua teman masa SMA nya datang. Mereka bernostalgia tentang gimana mereka saat SMA. Meskipun mereka sangat menyukai Chia Yi, tapi mereka sangat fair dan solid, gak ada pertengkaran maupun rebutan. Sangat supportif 🙂 Meskipun begitu, hanya Ko Teng yang benar-benar mendapatkan hati Chia Yi. Karena kalau dilihat dari usaha, usaha Ko Teng yang paling natural…

“kamu tidak mengerti, kalu kamu sangat menyukai seorang wanita, kamu akan tahu, untuk mendoakan dia bahagia menikah dengan orang lain adalah selamanya hal yang tidak mungkin.” – Ko Teng

Dan… eng ing engg….

Saat mereka lagi ngobrolin tentang Chia Yi, Chia Yi datang bersama suaminya. Dengan gaun putih. Dan gandeng suaminya 🙂 Dia tersenyum bahagia banget….

Saat Ko Teng melihat Chia Yi, dia tertegun dan sangat iklas memberikan tepuk tangan untuk kebahagiaan mereka berdua.

Ko Teng pun sadar bahwa ketika dia melihat orang yang amat dia cintai bahagia, maka dia akan hanyut dalam kebahagiaan itu juga. Memang itu agak sedikit impossible, sih, karena bagaimana bisa kita yang udah berjuang mati-matian bisa melihat orang yang kita sayang sama orang lain?

“Aku salah…

Ternyata saat kau sangat menyukai seorang wanita, ketika ada seseorang yang menyayanginya, mengasihinya, maka kamu akan benar-benar dari hati terdalam mendoakan dia bahagia selamanya.”

percaya atau engga… tapi sejujurnya ini film sangat tidak bisa dipercaya, sih.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Sehabis itu, scene pun flash back saat masa remaja mereka di SMA. Ternyata, Chia Yi sudah menyukai Ko Teng dari SMA. Justru sikap kekanak-kanakannya yang membuat Chia Yi bahagia dan tentu saja sikap Ko Teng yang mau berusaha menjadi lebih baik dan giat belajar membuat Chia Yi mencintainya. hehehe

Selain itu, saat liburan semester. Saat Ko Teng bilang, “Biarkan aku tetap mencintaimu.” Saat itu juga Chia Yi bilang, “Mari kita pacaran.”

Memang mereka gak officially pacaran, sih, tetapi sebenarnya, Ko Teng telah mendapatkan hati Chia Yi secara utuh.

Entah film ini beneran dari kisah nyata penulis dan sutradaranya atau ada modifikasi, film ini patut diapresiasi karena semua genre ada pada film ini. I mean ada genre romance nya, comedy, juga drama.

Dan pastinya, banyak banget quotes penting yang bisa ditanamkan dalam hidup. Beberapanya adalah…

“Karena pernah kamu sukai,aku jadi sulit untuk merasa orang lain benar-benar menyukaiku”

“Dalam percintaan, masa paling romantis adalah masa pendekatan,pada saat sudah benar-benar jadian, banyak perasaan yang akan sirna”

“Dalam menuju dewasa, hal yang paling kejam adalah perempuan selalu lebih dewasa dari laki-laki seumurnya. Kedewasaan seorang perempuan, tidak ada satupun laki-laki yang bisa menampungnya.”

Picture1

Call Me By Your Name: And i will call you by mine

Call Me By Your Name adalah bagian dari trilogi desire-nya Luca Guadagnio. Sebelumnya, ia membuat film I am Love (2009) dan A Bigger Splash (2015).

Film ini diadaptasi dari novel berjudul sama karya André Aciman. Setelah rilis awal tahun 2017, film ini mendapat banyak banget penghargaan.

Entah dari mana bagusnya, bagiku film ini biasa-biasa saja. Ceritanya klise. Alurnya lambat dan untuk ukuran film selama 2 jam, rasanya kurang puas dengan isi ceritanya.

Secara singkat, film ini bercerita tentang romansa dua orang gay, Elio dan Oliver.

Elio yang diperankan oleh Timothée Chalamet kedatangan tamu musim panas, yaitu seorang mahasiswa Ayahnya, Oliver, yang diperankan oleh Armie Hammer.

Elio adalah remaja 17 tahunan yang pintar main musik dan Oliver laki-laki matang berumur akhir 20tahunan yang disukai banyak cewek.

Mereka tinggal satu rumah di daerah pedesaan Italia. Elio banyak membantu Oliver sekaligus Ayahnya untuk penelitian. Semakin lama, Elio menyadari bahwa ada sesuatu yang membuat hatinya bergejolak terhadap Oliver. Elio yang masih remaja sangat berhati-hati untuk menyimpulkan perasaan itu.

Kemudian ada satu momen, ketika mereka jalan bersama ke kota. Elio akhirnya mengungkapkan perasaannya. Dengan lembut dan tersirat, tentunya.

Sayangnya, Oliver ternyata cukup menahan perasaannya terhadap Elio, meskipun sebenarnya dia juga suka.

Perlahan-lahan, Elio dan Oliver pun semakin menunjukkan rasa cintanya. Adegan-adegan eksotis selayaknya pasangan gay pun bermunculan.

Hingga suatu ketika, Oliver harus pulang. Liburan musim panasnya bersama Elio dan keluarganya sudah usai.

Ketika itu, Elio galau berat. Ibaratnya ditinggal cinta pertama, gitu…

Waktu berlalu. Oliver sudah meninggalkan Elio selama dua tahun. Tiba-tiba, Oliver menelepon Elio bahwa dia akan bertunangan. Elio pun sedih.

The end.

Tapi sebetulnya, banyak hal yang bisa diceritakan, hanya saja inti ceritanya memang hanya segitu jadi kurang menarik. Apalagi alurnya sangat lambat dan cenderung membosankan.

Meskipun film ini mendapat banyak penghargaan, banyak juga cibiran dan kritikan untuk film ini.

Pertama, usia Elio yang terkesan muda untuk ukuran kisah cinta yang terlalu kompleks dan usia Oliver yang terlihat seperti awal 30 tahunan, padahal di novelnya usia mereka hanya berjarak 5 tahun.

Kedua, Elio dan Oliver bukanlah gay di dunia nyata.

Ketiga, film ini dianggap film minim budget karena latarnya itu-itu saja.

Sebagai penonton, kekecewaanku hanya terpaut pada alur yang terlalu lambat dan cerita yang terlalu santai. Gak gemes gitu loh. Ceritanya ngelantur ke mana-mana tanpa tujuan. Di satu scene mereka lagi makan, kemudian berenang, kemudian ikut penelitian, jalan-jalan, dan bla bla bla, tanpa dikasih tahu gunanya scene itu untuk keutuhan cerita apa….

Padahal udah berekspetasi lebih sama film ini karena sejak rilis, banyak banget yang merekomendasikan, terlebih pemeran utamanya Timothée, aktor Italia-Amerika yang lagi tenar-tenarnya saat ini. Sayang juga, sih, aktor setampan dia harus akting jadi gay. Bagaimanapun, penonton mungkin aja terkecoh dan percaya bahwa dia betulan gay 🙂

*Pic: Pinterest

**Foto Elio banyak banget, iya sebab kusuka Timothée Chalamet mulai sekarang 🙂

Forgive…

99ec937426188418b5e82333bf1c4168

Pada akhirnya, tidak semua orang memaafkan kesalahan kita di masa lalu. Mungkin memaafkan, tapi tidak sepenuh hati. Meskipun tidak melulu diungkit, mungkin tetap hati mereka merasa terusik.

Tetapi memang begitu adanya. Tidak semua orang berlaku sama pada diri kita. Ada orang yang terang-terangan menegur kesalahan. Ada juga yang diam dan mengadu kepada kawan. Sebagian senang menyindir dan terkadang mencibir. Ada yang memberi solusi tanpa menghakimi. Ada juga yang sok peduli untuk kemudian sekadar bersimpati.

Kita tak bisa menentukan orang itu harus berlaku bagaimana. Tapi kita bisa mengendalikan diri kita untuk memilih bersama orang-orang yang bagaimana